Category Archives: Seni Tradisi

Anastasia Astutie Feat Mus Mudjiono – Ajaib Ing Astamu


Anastasia Astutie Rohani

Dinten menika kula diparingi kaset dari Paduka Rama.. Nanging Tape VCD kula risak, lajeng kula nyuwun ijin kaliyan romo ngagem link2 lagu2 ingkang sampun diupload.. Supados kula saget ndamel postingan anyar…

MPEG Audio Stream, 4,821 KB Download
MPEG Audio Stream, 5,659 KB Download
MPEG Audio Stream, 5,088 KB Download
MPEG Audio Stream, 4,640 KB Download
MPEG Audio Stream, 4,723 KB Download
MPEG Audio Stream, 5,056 KB Download
MPEG Audio Stream, 5,404 KB Download
MPEG Audio Stream, 4,750 KB Download
MPEG Audio Stream, 3,836 KB Download
MPEG Audio Stream, 3,548 KB
  • Menawi badhe memutar lagu disini

Lagu Rohani – Merry Christmas


Screenshot Studio capture #366Lama tidak posting diblog ini.. Kali ini saya akan menampilkan album dari Disneyland “Merry Christmass Songs – 29 All Time Favorites”. Tetapi berformat “Midi” dan tanpa suara.. Tapi tetap asik untuk didengar. Silahkan mendownload dengan rata-rata ukuran dibawah 1 mb..

http://www.catholic.net/RCC/music/midi/christmas/noel.mid
  1. The First Noel
  2. O Holy Night
  3. Fantasy On Silent Night
  4. Silent Night
  5. We Three Kings
  6. Jingle Bells
  7. Little Drummer Boy
  8. Jolly Old Saint Nichola
  9. Winter Wonderland
  10. Oh Christmas Tree
  11. Joy To The World
  12. More Nuts
  13. Hark The Harold Angels Sing
  14. Frosty The Snowman
  15. Grandma Got Ran Over By A Reindeer
  16. Ding Dong! Merrily on High
  17. Morning Has Broken
  18. Do You Hear What I Hear
  19. Oh Come All Ye Faithful
  20. Merry Little Christmas
  21. Angels Watching Over Me
  22. Angles We Have Heard On High
  23. The Angels Sing
  24. Gloria in Excelsis Deo
  25. It Came Upon A Midnight Clear
  26. A Child Is Born
  27. Here Comes Santa Claus
  28. I Saw Mommy
  29. Up House
    Bonus

Arti Natal


Screenshot Studio capture #348

Natal, saka basa Portugis sing tegesé wiyosan, iku dina riyadi umat Kristen. Ing dina iki sing mesthi tiba ing tanggal 25 Desember, wiyosané Gusti Yesus di-èngeti. Sanadyan para pakar saiki iki sarujuk yèn Gusti Yesus mbokmenawa sajatiné ora miyos ing dina iki, dina wiyosané tetep dirayakaké ing tanggal iki. Iki dibuktèkaké kanthi crita anané para pangon sing lagi angon kéwané. Ing wulan Desember – Januari, ing dhaérah Wétan Tengah iku usum adhem, saéngga mokal banget kanggo angon kéwan ing wektu-wektu iku.

Jroning tradhisi kulon, pèngetan Natal uga ngandhut aspèk non-agamawi. Sebagéyan gedhé tradhisi Natal asalé saka tradhisi pra-Kristen kulon sing diserep jroning tradhisi Kristiani. Saliyané iku, pèngetan Natal jroning tradhisi kulon (sing saya madonya) ditengeri kanthi ijolan hadhiah antarané kanca lan anggota keluwarga sarta tekané Santa Claus utawa Sinterklas.

Wis bisa dipesthèkaké tanggal 25 Desember dudu tanggal wiyosané Yesus. Perkara iki dipesthèkaké adhedhasar kasunyatan yèn ing Screenshot Studio capture #349wengi kasebut para pangon isih njaga wedhusé ing pasuketan. (Lukas 2:8). Nalika wulan Désèmber ora mungel para pangon isih bisa angon wedhus-wedhusé ing pasuketan amarga ing wektu iku wis wayahé usum adhem dadi wis ora ana suket sing tuwuh manèh.

Ing tradhisi Romawi pra-Kristen, pèngetan kanggo déwa tetanèn Saturnus tiba ing sawijining minggu ing wulan Désèmber kanthi puncak pèngetané ing dina titik balik usum adhem (winter solstice) sing tiba tanggal 25 Desember jroning kalèndher Julian. Pèngetan sing diarani Saturnalia mau arupa tradhisi sosial utama kanggo bangsa Romawi. Supaya wong-wong Romawi bisa nganut agama Kristen tanpa ninggalaké tradhisiné dhéwé, Paus Julius I mutusaké nalika taun 350 yèn wiyosané Yesus dipèngeti ing tanggal sing padha.

Panemu liya nélakaké yèn dina Natal ditetepkaké tiba tanggal 25 Désèmber nalika abad kaping 4 déning kaisar Kristen pisanan Romawi, Konstantin I. Tanggal 25 Desember mau dipilih minangka Natal amarga bebarengan karo wiyosané Déwa Srengéngé (Natalis Solis Invicti utawa Sol Invictus utawa Saturnalia) sing disembah déning bangsa Romawi. Riyaya Saturnalia dhéwé dilakokaké déning wong Romawi kuna kanggo nyuwun supaya srengéngé bali marang padhangé sing anget (Posisi bumi ing wulan Désèmber ngadoh saka srengéngé, nanging srengéngé katoné sing ngadoh saka bumi).

Mula, loro aliran Kristen sing ora ngriyayakaké tradhisi Natal, yaiku aliran Advent lan Saksi-Saksi Yehuwa. Saksi-Saksi Yehuwa ora ngriyayakaké Natal wiwit taun 1926 nalika ngerti yèn Natal duwé asal-usul Kafir, miturut buku Saksi-Saksi Yehuwa—Pawarta Karajan Allah, 1993, kaca 198-200.

Senajan kapan dina natal iku isih dadi pasulayan, agama Kristen mainstream sepakat kanggo netepaké dina natal tiba saben tanggal 25 Desember jroning kalèndher Gregorian iki didhasari marang kasadharan yèn panetepan dina riyaya liturgis liya kayadéné paskah lan jemuwah agung ora diantuki mawa panyerakan tanggal pesthi nanging mung arupa panyelenggaraan manèh acara-acara mau jroning setaun liturgi, ing ngendi sing paling wigati dudu pasé tanggalé nanging èsènsi utawa inti saka saben pèngetan mau kanggo diwujudaké saka dina kadina.

Ing dina riyadi Natal wiyosané Gusti Yesus ing Bethlehem, sawijining désa cilik sakiduling Yerusalem, di-èngeti. Miturut Injil Prajanjian Anyar, nalika iku Kaisar Agustus dhawuh ing kawulané kabèh ing praja Romawi supaya padha mulih ing désané dhéwé-dhéwé amarga kersa nganakaké sensus. Banjur Santo Yusup lan Dèwi Maria, wong tuwané Gusti Yesus tindak ing Bethlehem. Amarga ing kono ora ana panginepan, loro-loroné banjur saré ing sawijining kandhang kéwan. Banjur Gusti Yesus diwiyosaké ing kono.

Saking berbagai sumber

Cerita Rakyat Nyi Roro Kidul


 

Di suatu masa, hiduplah seorang putri cantik bernama Kadita. Karena kecantikannya, ia pun dipanggil Dewi Srengenge yang berarti matahari yang indah. Dewi Srengenge adalah anak dari Raja Munding Wangi. Meskipun sang raja mempunyai seorang putri yang cantik, ia selalu bersedih karena sebenarnya ia selalu berharap mempunyai anak laki-laki. Raja pun kemudian menikah dengan Dewi Mutiara, dan mendapatkan putra dari perkawinan tersebut. Maka, bahagialah sang raja. Dewi Mutiara ingin agar kelak putranya itu menjadi raja, dan ia pun berusaha agar keinginannya itu terwujud. Kemudian Dewi Mutiara datang menghadap raja, dan meminta agar sang raja menyuruh putrinya pergi dari istana. Sudah tentu raja menolak. “Sangat menggelikan. Saya tidak akan membiarkan siapapun yang ingin bertindak kasar pada putriku”, kata Raja Munding Wangi. Mendengar jawaban itu, Dewi Mutiara pun tersenyum dan berkata manis sampai raja tidak marah lagi kepadanya. Tapi walaupun demikian, dia tetap berniat mewujudkan keinginannya itu. Pada pagi harinya, sebelum matahari terbit, Dewi Mutiara mengutus pembantunya untuk memanggil seorang dukun. Dia ingin sang dukun mengutuk Kadita, anak tirinya. “Aku ingin tubuhnya yang cantik penuh dengan kudis dan gatal- gatal. Bila engkau berhasil, maka aku akan memberikan suatu imbalan yang tak pernah kau bayangkan sebelumnya.” Sang dukun menuruti perintah sang ratu. Pada malam harinya, tubuh Kadita telah dipenuhi dengan kudis dan gatal-gatal. Ketika dia terbangun, dia menyadari tubuhnya berbau busuk dan dipenuhi dengan bisul. Puteri yang cantik itu pun menangis dan tak tahu harus berbuat apa. Ketika Raja mendengar kabar itu, beliau menjadi sangat sedih dan mengundang banyak tabib untuk menyembuhkan penyakit putrinya. Beliau sadar bahwa penyakit putrinya itu tidak wajar, seseorang pasti telah mengutuk atau mengguna-gunainya. Masalah pun menjadi semakin rumit ketika Ratu Dewi Mutiara memaksanya untuk mengusir puterinya. “Puterimu akan mendatangkan kesialan bagi seluruh negeri,” kata Dewi Mutiara. Karena Raja tidak menginginkan puterinya menjadi gunjingan di seluruh negeri, akhirnya beliau terpaksa menyetujui usul Ratu Mutiara untuk mengirim putrinya ke luar dari negeri itu. Puteri yang malang itu pun pergi sendirian, tanpa tahu kemana harus pergi. Dia hampir tidak dapat menangis lagi. Dia memang memiliki hati yang mulia. Dia tidak menyimpan dendam kepada ibu tirinya, malahan ia selalu meminta agar Tuhan mendampinginya dalam menanggung penderitaan.. Hampir tujuh hari dan tujuh malam dia berjalan sampai akhirnya tiba di Samudera Selatan. Dia memandang samudera itu. Airnya bersih dan jernih, tidak seperti samudera lainnya yang airnya biru atau hijau. Dia melompat ke dalam air dan berenang. Tiba-tiba, ketika air Samudera Selatan itu menyentuh kulitnya, mukjizat terjadi. Bisulnya lenyap dan tak ada tanda- tanda bahwa dia pernah kudisan atau gatal-gatal. Malahan, dia menjadi lebih cantik daripada sebelumnya. Bukan hanya itu, kini dia memiliki kuasa untuk memerintah seisi Samudera Selatan. Kini ia menjadi seorang peri yang disebut Nyi Roro Kidul atau Ratu Pantai Samudera Selatan yang hidup selamanya. Kanjeng Ratu Kidul = Ratna Suwinda Tersebut dalam Babad Tanah Jawi (abad ke-19), seorang pangeran dari Kerajaan Pajajaran, Joko Suruh, bertemu dengan seorang pertapa yang memerintahkan agar dia menemukan Kerajaan Majapahit di Jawa Timur. Karena sang pertapa adalah seorang wanita muda yang cantik, Joko Suruh pun jatuh cinta kepadanya. Tapi sang pertapa yang ternyata merupakan bibi dari Joko Suruh, bernama Ratna Suwida, menolak cintanya. Ketika muda, Ratna Suwida mengasingkan diri untuk bertapa di sebuah bukit. Kemudian ia pergi ke pantai selatan Jawa dan menjadi penguasa spiritual di sana. Ia berkata kepada pangeran, jika keturunan pangeran menjadi penguasa di kerajaan yang terletak di dekat Gunung Merapi, ia akan menikahi seluruh penguasa secara bergantian. Generasi selanjutnya, Panembahan Senopati, pendiri Kerajaan Mataram Ke-2, mengasingkan diri ke Pantai Selatan, untuk mengumpulkan seluruh energinya, dalam upaya mempersiapkan kampanye militer melawan kerajaan utara. Meditasinya menarik perhatian Kanjeng Ratu Kidul dan dia berjanji untuk membantunya. Selama tiga hari dan tiga malam dia mempelajari rahasia perang dan pemerintahan, dan intrik-intrik cinta di istana bawah airnya, hingga akhirnya muncul dari Laut Parangkusumo, kini Yogyakarta Selatan. Sejak saat itu, Ratu Kidul dilaporkan berhubungan erat dengan keturunan Senopati yang berkuasa, dan sesajian dipersembahkan untuknya di tempat ini setiap tahun melalui perwakilan istana Solo dan Yogyakarta. Begitulah dua buah kisah atau legenda mengenai Kanjeng Ratu Kidul, atau Nyi Roro Kidul, atau Ratu Pantai Selatan. Versi pertama diambil dari buku Cerita Rakyat dari Yogyakarta dan versi yang kedua terdapat dalam Babad Tanah Jawi. Kedua cerita tersebut memang berbeda, tapi anda jangan bingung. Anda tidak perlu pusing memilih, mana dari keduanya yang paling benar. Cerita-cerita di atas hanyalah sebuah pengatar bagi tulisan selanjutnya. Kanjeng Ratu Kidul dan Keraton Yogyakarta Percayakah anda dengan cerita tentang Kanjeng Ratu Kidul, atau Nyi Roro Kidul, atau Ratu Pantai Selatan? Sebagian dari anda mungkin akan berkata TIDAK. Tapi coba tanyakan kepada mereka yang hidup dalam zaman atau lingkungan Keraton Yogyakarta. Mereka yakin dengan kebenaran cerita ini. Kebenaran akan cerita Kanjeng Ratu Kidul memang masih tetap menjadi polemik. Tapi terlepas dari polemik tersebut, ada sebuah fenomena yang nyata, bahwa mitos Ratu Kidul memang memiliki relevansi dengan eksistensi Keraton Yogyakarta. Hubungan antara Kanjeng Ratu Kidul dengan Keraton Yogyakarta paling tidak tercantum dalam Babad Tanah Jawi (cerita tentang kanjeng Ratu Kidul di atas, versi kedua). Hubungan seperti apa yang terjalin di antara keduanya? Sebagai sebuah hubungan komunikasi timbal balik dengan lingkungan yang menurut masyarakat Jawa mempunyai kekuatan yang lebih kuat, masih menurut Twikromo, maka penggunaan simbol pun sering diaktualisasikan. Jika dihubungkan dengan makhluk halus, maka Javanisme mengenal penguasa makhluk halus seperti penguasa Gunung Merapi, penguasa Gunung Lawu, Kayangan nDelpin, dan Laut Selatan. Penguasa Laut Selatan inilah yang oleh orang Jawa disebut Kanjeng Ratu Kidul. Keempat penguasa tersebut mengitari Kesultanan Yogyakarta. Dan untuk mencapai keharmonisan, keselarasan dan keseimbangan dalam masyarakat, maka raja harus mengadakan komunikasi dengan “makhluk-makhluk halus” tersebut. Menurut Twikromo, bagi raja Jawa berkomunikasi dengan Ratu Kidul adalah sebagai salah satu kekuatan batin dalam mengelola negara. Sebagai kekuatan datan kasat mata (tak terlihat oleh mata), Kanjeng Ratu Kidul harus dimintai restu dalam kegiatan sehari-hari untuk mendapatkan keselamatan dan ketenteraman. Kepercayaan terhadap Ratu Kidul ini diaktualisasikan dengan baik. Pada kegiatan labuhan misalnya, sebuah upacara tradisional keraton yang dilaksanakan di tepi laut di selatan Yogyakarta, yang diadakan tiap ulang tahun Sri Sultan Hamengkubuwono, menurut perhitungan tahun Saka (tahun Jawa). Upacara ini bertujuan untuk kesejahteraan sultan dan masyarakat Yogyakarta. Kepercayaan terhadap Kanjeng Ratu Kidul juga diwujudkan lewat tari Bedaya Lambangsari dan Bedaya Semang yang diselenggarakan untuk menghormati serta memperingati Sang Ratu. Bukti lainnya adalah dengan didirikannya sebuah bangunan di Komplek Taman Sari (Istana di Bawah Air), sekitar 1 km sebelah barat Keraton Ngayogyakarta Hadiningrat, yang dinamakan Sumur Gumuling. Tempat ini diyakini sebagai tempat pertemuan sultan dengan Ratu Pantai Selatan, Kanjeng Ratu Kidul. Penghayatan mitos Kanjeng Ratu Kidul tersebut tidak hanya diyakini dan dilaksanakan oleh pihak keraton saja, tapi juga oleh masyarakat pada umumnya di wilayah kesultanan. Salah satu buktinya adalah adanya kepercayaan bahwa jika orang hilang di Pantai Parangtritis, maka orang tersebut hilang karena “diambil” oleh sang Ratu. Selain Keraton Ngayogyakarta Hadiningrat, mitos Kanjeng Ratu Kidul juga diyakini oleh saudara mereka, Keraton Surakarta Hadiningrat. Dalam Babad Tanah Jawi memang disebutkan bahwa Kanjeng Ratu Kidul pernah berjanji kepada Panembahan Senopati, penguasa pertama Kerajaan Mataram, untuk menjaga Kerajaan Mataram, para sultan, keluarga kerajaan, dan masyarakat dari malapetaka. Dan karena kedua keraton (Yogyakarta dan Surakarta) memiliki leluhur yang sama (Kerajaan Mataram), maka seperti halnya Keraton Yogyakarta, Keraton Surakarta juga melaksanakan berbagai bentuk penghayatan mereka kepada Kanjeng Ratu Kidul. Salah satunya adalah pementasan tari yang paling sakral di keraton, Bedoyo Ketawang, yang diselenggarakan setahun sekali pada saat peringatan hari penobatan para raja. Sembilan orang penari yang mengenakan pakaian tradisional pengantin Jawa mengundang Ratu Kidul untuk datang dan menikahi susuhunan, dan kabarnya sang Ratu kemudian secara gaib muncul dalam wujud penari kesepuluh yang nampak berkilauan. Kepercayaan terhadap Ratu Kidul ternyata juga meluas sampai ke daerah Jawa Barat. Anda pasti pernah mendengar, bahwa ada sebuah kamar khusus (nomor 308) di lantai atas Samudera Beach Hotel, Pelabuhan Ratu, yang disajikan khusus untuk Ratu Kidul. Siapapun yang ingin bertemu dengan sang Ratu, bisa masuk ke ruangan ini, tapi harus melalui seorang perantara yang menyajikan persembahan buat sang Ratu. Pengkhususan kamar ini adalah salah satu simbol ‘gaib’ yang dipakai oleh mantan presiden Soekarno. Sampai sekarang, di masa yang sangat modern ini, legenda Kanjeng Ratu Kidul, atau Nyi Roro Kidul, atau Ratu Pantai Selatan, adalah legenda yang paling spektakuler. Bahkan ketika anda membaca kisah ini, banyak orang dari Indonesia atau negara lain mengakui bahwa mereka telah bertemu ratu peri yang cantik mengenakan pakaian tradisional Jawa. Salah satu orang yang dikabarkan juga pernah menyaksikan secara langsung wujud sang Ratu adalah sang maestro pelukis Indonesia, (almarhum) Affandi. Pengalamannya itu kemudian ia tuangkan dalam sebuah lukisan.

http://jamansemana.files.wordpress.com/2010/01/ratu-kidul1.jpg?w=454&h=294

Selengkapnya, kami persilahkan anda menikmati alur cerita serba ringkas tentang Ratu Kidul oleh Keluarga Ketoprak Mataram Kodam VII Diponegoro, pimpinan Bagong Kussudihardjo dengan dukungan pemain hebat yang tentu akan membangkitkan kenangan anda pada kejayaan seni kethoprak.

  1. Ratu Kidul 1-1
  2. Ratu Kidul 1-2
  3. Ratu Kidul 1-3
  4. Ratu Kidul 1-4
  5. Ratu Kidul 2-1
  6. Ratu Kidul 2-2
  7. Ratu Kidul 2-3
  8. Ratu Kidul 2-4
  9. Ratu Kidul 3-1
  10. Ratu Kidul 3-2
  11. Ratu Kidul 3-3
  12. Ratu Kidul 3-4
  13. Ratu Kidul 4-1
  14. Ratu Kidul 4-2
  15. Ratu Kidul 4-3
  16. Ratu Kidul 4-4

THE FAVOURITES – BAGONG ADU JAGO


Bagong Adu Djao. Bintang Tamu Titiek Sandhora

Favourite’s Group, yang terdiri:

  • Lurah : Harry Tos
  • Carik : Tomy
  • Ayah Nur : Is Haryanto
  • Djoni : Mus Mulyadi
  • Nurlela : Titiek Sandhora
  • Bagong : ?????????????

http://dc530.4shared.com/img/1306670410/264ceeb4/dlink__2Fdownload_2F-pIL7qR7_3Ftsid_3D20120327-041429-ba91f87e/preview.mp3?sId=n7YPkkNWpA9jEh6m
Menceritakan kisah cinta antara Djoni (Mus Mulyadi) dengan Nurlela (Titiek Sandhora). Nurlela yang anak Mas Bei seorang saudagar kaya raya, dan Djoni anak Mas Bagong yang sederhana.

Dengan berbagai rintangan, Djoni yang jatuh cinta kepada Nurlela tetap gigih untuk mempersunting kekasih tercintanya Nurlela. Kendati orang tua Nurlela tidak menyetujui, karena alasan keluarga Mas Bei  miskin. Alhasil, karena memang sudah jodohnya, dengan mediator Lurah dan Carik dilakukan sayembara adu ayam. Pertarungan adu ayam antara milik Mas Bagong yang dinamai Si Gedel dan milik Mas Bei dengan nama Gatotkaca akhirnya dimenangkan oleh Si Gedel. Dengan kemenangan ini akhirnya Nurlela dijodohkan dengan Djoni.
Dengan background musik tembang-tembang jawa dari Mus Mulyadi dan Titiek Sandhora (Gundhul-Gundhul Pacul dll) membuat jalannya sandiwara ini sungguh menarik dan anda pasti akan tertawa, untuk itu perlu anda miliki.

  1. FAVOURITES GROUP BAGONG ADU AYAM-1OF4.rar
  2. FAVOURITES GROUP BAGONG ADU AYAM-2OF4.rar
  3. FAVOURITES GROUP BAGONG ADU AYAM-3OF4.rar
  4. FAVOURITES GROUP BAGONG ADU AYAM-4OF4.rar

THE FAVOURITES – BAGONG ADU JAGO

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.